Sunday, September 26, 2010

Keris, Parang & Golok Melayu


Salam,

Tempoh hari melihat-lihat gerai menjual Keris, Parang dan Golok. Bentuk alatan tajam ini mirip yang ada di Kuala Kangsar, jadi saya bertanya ke Pakcik Gerai, "Pakcik, ini dari Lembah?" katanya yang ini dari Kampung Gajah. Macam pernah didengar nama Kampung ini, dan saya teruskan membelek Keris, Parang dan Golok itu tadi.

Satu persatu saya buka dari bekasnya, Keris biasalah ada bilangan lok-loknya. Yang buat saya lebih tertarik dengan Keris yang dijual Pakcik ini, Keris ini ada tulisan ayat suci Al-Quran pada bilahnya. Ada yang ditulis ayat Kursi dan ada yang ditulis ayat pertama Surah Al-Fatihah. Begitu jugak Parang dan Golok, ada yang kosong sahaja dan ada juga yang bertulisan ayat suci Al-Quran.

Jadi melihat saya minat membelek, pakcik bersuara, "Elok ada nak... ...tambah-tambah sekarang ni." Saya terfikir kenapa dengan sekarang? Belum ada perang lagi. Dan saya jawab, "Yang ini saya ada di rumah. Sini berapa?" RM195 katanya merujuk ke Pedang yang kosong saja bilahnya.

Saya tanyakan lagi, "Ada cara nak jaga Keris ni?" merujuk Keris yang ada ayat Quran, dan pakcik jawab, "Tak ada."

Saya berlalu pergi menuju kenderaan dan cari jalan pulang. Saya terlintas sendirian, ada eloknya yang kita masing-masing sedia dengan alatan ini, bukan untuk nak serang orang atau perangi sesiapa, tapi untuk pertahanan diri dan tebang pokok atau lalang. Kalau terdesak, ada benda nak dihunus. Senjata tradisional Melayu memang indah dan penuh seni ukir yang halus.

Cuma hairan, mengapa ada perseorangan yang sanggup meminta maaf kerana tindakan beliau mencium dan menghunus keris yang digelar Keris Panca Warisan, dikatakan rasis oleh pihak tertentu. Betapa tak berjatidirinya. Adakah satu hari nanti, memakai songkok pun dikira rasis? Saya fikir ini kebebasan budaya yang sepatutnya jelas di benak masing-masing. Keris adalah simbol pertahanan diri bukan simbol perkauman yang sempit. Adakah kalau saya menghunus Keris bermakna saya seolahnya menghasut teman-teman saya menikam kawan-kawan lain? Ini pemikiran sempit dan beku. Kita sepatutnya jauh lebih matang dari ini.

Setiap rakyat Malaysia wajar ada satu alatan ini, Keris, Parang, Pedang atau Golok Melayu. Ini seni ukir dan tempa besi masyarakat kita yang mungkin akan pupus. Janganlah sampai kita kena bayar 2 Ringgit pulak untuk tengok Keris, Parang, Pedang dan Golok Melayu di Muzium. Lucu dengarnya.


Salam,
YASIR TAMIZI AL-JAWI

3 comments:

Firdaus said...

boleh x saya guna gambar keris ni, untuk tujuan comersial. Firdaus. mnasirs_fan_um@yahoo.com

muhammad firman said...

Saya punya keris berukiran ayat al quran. Www.firmanm82@gmail.com

muhammad firman said...

Saya punya keris berukiran ayat al quran. Www.firmanm82@gmail.com